Pengalaman Aneh di Poliklinik UKSW

Browse By

Dengan hormat,

Saya mohon penjelasan bapak/ibu yang berwenang dengan kesehatan staf dosen/non-dosen UKSW. Tentu saja ini berkaitan dengan pengalaman yang saya anggap aneh dengan pelayanan apotek setelah periksa kesehatan di poliklinik.

Saya datang memeriksakan suami dan anak saya hari Rabu, 24 Juli 2008, sekitar pukul 18.30. Dokter jaga saat itu dr. Jodelin Muninggar. Sesuai dengan permasalahan yang ada, khusus untuk anak saya (yang sulit sekali makan dan mudah sekali sakit), diberikanlah resep dua macam obat. Yang satu bentuk tablet dan satunya lagi vitamin bentuk sirup curcuma. Vitamin yang mengandung curcuma ini yang tersedia di apotek — kebetulan vitamin yang biasanya diberikan, DHAVIT® Syrup, lagi kosong.

Begitu catatan obat dari dokter dimasukkan ke apotek, beberapa saat kemudian salah seorang petugas (apotekernya?) keluar sambil memberikan satu plastik yang berisi tablet. Spontan saya tanya bagaimana dengan sirup curcumanya? Sungguh mengejutkan, dengan wajah tanpa senyum muncul jawaban bahwa untuk memperolehnya saya harus menebusnya kontan. Saya kejar dengan pertanyaan, berarti harus bentuk resep? Ternyata tidak bisa juga. Weee … lhadalah, jangan-jangan saya yang kurang informasi bahwa obat yang terdaftar di komputer dan dibaca para dokter pemeriksa tidak semuanya boleh diberikan ke pegawainya maupun keluarganya yang sakit. Padahal kami sebagai pegawai kan tiap bulannya ditarik iuran kesehatan dan kami juga punya batasan penggunaannya tiap tahun?

Supaya tidak ada lagi korban keterkejutan peraturan yang mungkin tidak pernah disosialisasikan oleh pimpinan, khususnya tentang pengelolaan poliklinik dengan apoteknya. Poliklinik dan apotek adalah salah satu unit pelayanan di UKSW yang menangani orang-orang yang sakit. Apakah tidak perlu dilakukan monev (monitoring dan evaluasi — Red) bagaimana harus bersikap terhadap orang-orang yang berobat?

Sri Hartati, dosen Fakultas Sains dan Matematika

50 thoughts on “Pengalaman Aneh di Poliklinik UKSW”

  1. andy says:

    Poliklinik UKSW tidak memberikan pelayanan yang semestinya, Kecuali dari pihak dokter jaga. Pelayanan tidak menyenangkan terutama dari pada pegawai – pegawai poliklinik yang mahal senyum dan suka marah – marah kepada mahasiswa yang sakit. Pegawai tersebut terfokus pada receptionist yang tidak dapat melayani orang sakit, seharusnya pegawai itu melayani dengan baik bukannya marah – marah, apakah tragedi ini dipicu karena krisis moneter sehingga kurang memenuhi gaji, padahal para mahasiswa sudah membayar iuran kesehatan setiap semesternya, apakah ini yang disebut dengan pelayanan poliklinik yang baik, sekarang para mahasiswa lebih memilih ke rumah sakit atau dokter daripada di poliklinik yang menambah sakit dan belum tentu sembuh, untuk itu perlu adanya pengorganisasian dan regenerasi pegawai agar dapat meningkatkan pelayanan

  2. wong ganteng banget says:

    intinya dari dulu cuma satu: POLIKLINIK EMANG PAYAH

  3. j@zzmine says:

    setuju…. !!
    Poliklinik UKSW memang payah….
    setelah 3 kali menggunakan fasilitas asuransi kesehatan di Poliklinik.. saya kapok..
    lebih baik periksa di puskesmas saja yang orangnya lebih “ngajeni” daripada di Poliklinik.

  4. Lutchu says:

    Namana juga kampus uksw

    Da bayar mahal,pelayanan yg didapet g sepadan
    Birokrasi yg berbelit2 n cenderung menyusahkan mahasiswa

    Ha..ha..ha..
    Sapa suru kuliah d satya

  5. cweety says:

    Yyuuuuuukkkkkkk……………….

    Bener banget tuch!!!!!
    dah berulang kali aku periksa dengan panyakit yang berbeda2, kadang pusing, demam, flu, dll……………
    bilangnya cuma sakit 1 macem !!!

    R……A……D……A……N……G…..!!!!!!!
    TERUS SURUH MAKAN BUAH BANYAK!!!

    hingga suatu hari aku sengaja periksa lagi (padahal gak sakit, cuma dikit meriang…hehehe…sama ja bo’ong)
    tapi sebelum berangkat, aku makan buah dulu. Eaalllaaahhhh….masih juga dibilang RADANG!!!!

    emang aneh yach badan ku ini. atau ….?????????

  6. obed says:

    Saya juga pernah menyampaikan surat pembaca yang di muat scientirum, edisi cetak. dengan keluhan manajemen poliklinik, saat itu saya sakit dan hendak berobat di poliklinik UKSW.
    dalam kondisi sakit saya ke poliklinik. yang sangat menyakitkan, saya di tolak dengan alasan belum melunasi iuran kesehatan. lah padahal saya sudah melunasi semua tagihan saya, terang saja saya dapat mengikuti kuliah. dengan sakit badan dan sakit hati saya meninggalkan poliklinik UKSW.
    dan saya tidak menemui satupun upaya penyelesaian masalah dari pihak manajemen, meskipun masalah ini sudah terpublikasi melalui SA cetak. saya hanya bisa menyimpulkan Poliklinik B*U*S*U*K.
    dah itu saja..

  7. keluhkesahtiadatara says:

    poliklinik emang payah
    saya dulu juga pny pengalaman sakit mata…
    sakit mata saya itu bukan di dalam tapi di luar.
    waktu itu saya datang ke poliklinik sore hari dan bertemu dokter laki-laki yang entah siapa namanya (Lupa…)
    disitu saya diberi obat untuk diminum dan obat tetes mata.
    dokter itu bilang ada penyumbatan air mata sehingga mata saya jadi merah.

    setelah saya menggunakan obat itu…………….
    wow…. mata saya TAMBAH PARAH.

    setelah itu saya priksa lagi ke poliklinik dan bertemu dengan dokter yang lain…dokter perempuan.
    setelah dipriksa ternyata analisanya sangat berbeda.
    dokter itu bilang mata saya kena racun dari serangga dan obat yang diberikan oleh dokter laki2 yg kmarin tidak boleh saya konsumsi lagi…..

    UKSW piye iki?!?!
    Itu dokter laki….dokter beneran apa gadungan ??????????????
    jangan2 dokter hewan ?!?!?!?!

  8. wit says:

    UKSW piye iki?!?!
    Itu dokter laki….dokter beneran apa gadungan ??????????????
    jangan2 dokter hewan ?!?!?!?!

    yang jelas bukan dokter mata.

  9. Pasien says:

    Wah kbetulan bngat,,sy lg sakit dan hanya karena siasat yg msh error jd buka2 scientiarum.

    Rencanax seh senen bsok mw k poliklinik, jd takut neh…

    Apalagi teman2 sy jg yg pernah ksana jg bnyak yg salah didiagnosa pnyakitnya..

    Tega bgt ni UKSW tarik iuran ksehatan gede tiap smester, tp playanannya parah…

    Parah……..

  10. ILA says:

    POLIKLINIK UKSW SANGAT MENGECEWAKAN!!!!
    Tiap tahun qta mahasiswa memakai atau tidak memakai layanan kesehatan tetap diwajibkan membayar.
    Tp kenapa layanannya tidak memuaskan,
    saya kecewa dengan pelayanan dokter jaganya,,
    waktu saya tambal gigi,ternyata gigi saya memerlukan perawatan terlebih dahulu baru bisa ditambal,,
    beberapa 2x perawatan saya tidak dikonfirmasi kpn asuransi perawatan gigi habis.
    sewaktu saya tanya sama recepcionisnya, katanya sebelum habis PASTI akan diberitahu sehari sebelumnya untuk membayar.
    tp, kenapa minggu ketiga saya diharuskan membayar tanpa diberitahu,,
    jadi minggu ke3 saat saya mau perawatan ternyata sudah bisa ditambal,
    dan saat dah ditambal dokternya baru mengatakan kalau asuransi saya habis,
    untung saya bawa uang jika tidak masa iya tambalan saya mau saya kembalikan??
    saya harap informasi berapa kali kita dapat menggunakan layanan kesehatan dapat diberitahukan pada mahasiswa,sehingga tidak terjadi kekecewaan.
    terimakasih.

  11. alhie says:

    ternyata banyak juga orang2 yg merasa tertipu sama poliklinik..
    aq juga pernah tuh salah diagnosa…
    katanya demam flu biasa makanya cuma dikasih flu tab+antibiotik..
    padahal setelah tes darah di hari lain aq kena tiphosa…
    ya mana bisa sembuh!!!
    tiphosa koq dikasih obat flu!!!!
    jd berasa rugi bayar 120rb per tahunnya…

  12. nn says:

    uksw gt loh…..
    cm ngom doang….

  13. lovely nia says:

    jangankan diagnosa n obat,,,dari hal yang kecil aja deh
    senyum di klinik itu sangat mahal…apalagi di receptionis n di farmasi…baaahhhh
    uda sakit…di cemebrutin…jadi tambah akit dehh….

  14. Adi Joni says:

    BUBARKAN POLIKLINIK!!! mendingan diperiksa ma anak2 FIK aja…cantik2 coy!!!

  15. xrvel says:

    Ya jangan dibubarkan donk. Perbuatan zalim itu 😀

  16. Adi Joni says:

    @ xrvel : masalahnya, kita mahasiswa sudah dizolimi oleh poliklinik…itulah azhab buat mereka…hahahahahaha….

  17. Ns_cuTey says:

    berobat ke poLi dg pelayanan minim,,emang bukan omongan baRu lg…
    terutama daLam haL keRamahan……….

    entah npa…
    kyknya,, pegawai di POLI gak bisa senyum n ramah,,
    tau gmn yaaaaaaaaaaaa?????????

    terutama BAPA janggutan di receptionis, uda gak pake bisa senyum,,pemarah lg..

    oRg berobat kn dLm keadaan sakit..

    masa gara2 lupa bawa KARTU BEROBAT gak boleh periksa?????

    cape deyh!!!!!!!!!

    tapi kaRna uda bayar,, saya rugu dong gak gunaain fasilitas ini..

    jadi walo nyebeliiiiiiiiiiin,,

    saya tetap aza rajin ksana kaLo sakit..

    Padahal direktur x aza ramah,baik nah dia cuma bawahan tapi sombong bget…

    payah…

  18. vero_ik@ says:

    apa gunax………..byr mhl” but pelayananx sangat TIDAK MEMUASKAN !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  19. Agus says:

    Beberapa minggu lalu saya minta surat keterangan sehat untuk anak saya gratis, eh…. beberapa hari lalu saya minta surat keterangan sehat untuk istri saya disuruh bayar Rp20.000.

    Wah….. payah tenan….. (mungkin saya keseringan minta surat keterangan sehat ya…. tapi memang anak dan istriku sehat loh….)

    Tau gitu tak suruh ke puskesmas aja.

    Poliklinik UKSW payah tenan….. kertas sak cuwil wae Rp20.000 apalagi satu botol curcuma

  20. zoe says:

    disinilah seharusnya para pimpinan Universitas melakukan pekerjaan dengan sebenarnya. ketika sudah mengetahui bahwa telah terjadi beberapa kesalahan di dalam fasilitas civitas (poliklinik) seharusnya para pimpinan melakukan sebuah tindakan untuk membenahi kesalahan. tapi selama ini jika dilihat sepertinya tidak ada tindakan apapun yang dilakukan oleh para pimpinan universitas untuk membenahi kesalahan yang terjadi. lalu pertanyaannya mereka (pimpinan uversitas) ngapain ?? kalau dibiarkan begitu secara terus menerus justru UKSW tidak akan pernah mengalami perubahan dan justru akan semaki jelek di mata civiasnya.
    poliklinik bukan ajang untuk praktek! akan tetapi poliklinnik adalah salah satu fasilitas civitas dalam bentuk pengobatan. tetapi selama ini jika dilihat sepertinya poliklinik bak tempat praktek. seharusnya poliklinik dan pimpinan universitas itu malu sama mahasiswa fakultas kesehatan. karena apa ketika UKSW berani membuka fakultas kesehatan tapi fasilitas kesehatan untuk para civitas di pandang jelek di mata civitas.
    seharusnya UKSW itu jangan jadikan citranya jelek dimata civitasnya. kalau bisa bayar dokter mahal tidak apa-apa akan tetapi pelayan yang di berikan oleh dokternya memuaskan civitas dan bukannya menjadikan kecewa kan mahasiswa udah bayar mahal pak rektor !!!!!

    ayo para civitas terus kritisi pelayanan-pelayanan kampus yang idak memuaskan. jangan pernah takut karena keberadaan kita di kampus ini tidak bermodal abab tapi pake modal duit dan mahal !!!

  21. andreas tri waluyo says:

    slmt sore,saya mahasiswa FIK.
    sekedar menanggapi sistem administrasi poliklinik.
    kita itu dtng dng keluhan sakit, bkn dengan klhn kehilangan kartu berobat/tidak ada fotonya…
    Cth;pernah saya berobat dng kartu berobat tanpa foto, sy di suruh plng ambil foto dl, emng KTM ndk cukup klo sy ini mahasiswa UKSW????ada lg temn sy dng kluhan ingin berobat tnp kartu berobat, di suruh mengambil kartu terlebih dahulu smp akhirny dia muntah2 di dpn poliklinik. menurut UU ini termask malpraktek,untung sy tdk melaporknya k polisi….klo smp itu kejdian mungkin poliklinik udah bubar…

    perbaiki administrasi atau pecat aj pegawai administrasiii
    atau poliklinik bubar…
    tolong menjadi perhatian…..
    trims, Tuhan Yesus Memberkati

  22. andreas tri waluyo says:

    TMBHN:
    perpus aja sekarang pke KTM tnp kartu perpus sdh bisa pinjam buku..
    msk poliklinik tdk….??????patut pertanyakan…..
    teknologi tdk berkembang…

  23. andreas tri waluyo says:

    saya sebagai mahasiswa fakultas ilmu kesehatan MALU, kalau poliklinik yg salah satu fasilitas UKSW ternyata banyak civitas yg tidak puas dengan pelayanan di poliklinik…..
    apa perlu mahasiswa FIK terjun langsung ke poliklinik????
    mungkin bisa menjadi perhatian untuk direktur poliklinik atau siapa saja org2 penting di poliklinik, dapat membaca keluhan2 pelanggannya…supaya poliklinik mendapatkan tempat di hati civitas UKSW dan masyarakat luar..semoga menjadi perhatian kita bersama
    Tuhan Yesus Memberkati

  24. Dicky says:

    @andreas tri waluyo:
    Ya gini ini bangsa Indonesia. Lebih mentingin kartu KTM dll daripada mengobati mahasiswa.
    Malangnya nasibku karena pelayanan poliklinik UKSW nilainya 2 dari 10 😀
    Sori salah, 1 dari 10.
    Eh kayanya lebih baik dikasi nilai 0 dari 10 aja 😀

    Btw boleh tuh laporin aja polisi biar kapok.

    Mungkin pegawai poliklinik ngira kita datang ke sana pengen berobat gratisan, padahal kita juga yang bayar gaji bulanan mereka, buat duit mereka makan nasi tiap hari (maybe). 😀

  25. okkkkkkkkk says:

    saya mahasiswa UKSW.. saya pernah menderita luka akibat kecelakaan… yang sudah sanggggg….attttttt parahhhh……… dan infeksi….busuk lagi….
    tapi ketika saya datang kepoliklinik saya mendapatkan perawatan yang sangat memuaskan dan baikkk. karena para perawat yang sangat telaten… sehingga luka saya menjadi sembuhhhh….
    saya rasa pelayanan dipoliklinik tidak begitu mengecewakan…
    teryata Poli oK juga……… gak begitu burukkkk kok…..

  26. teaaaaa says:

    slamat pagi… saya sekarang mhsw uksw…

    liat dari komentarrr temen—temen soal kartu perikasa…. kayaknya [ada sebellll bgt nicccchhhh………

    Q rasa poli gakkkk begitu salah dechhh.. kan mungkin itu buat rekam medissss. kali…. lagian yang dilayani kan tidaaak cuma satu or dua orang aja… tapi ribuan
    jadi mending Qta sebagaiii mahasiswa tertib aja kali yaaa…. kan jadi lebihhh enakk.

    hidupppp mahasiswa UKSW

  27. ranto gundul says:

    Apakah Scientiarum pernah meminta pendapat Poliklinik atau melakukan wawancara dengan pihak Poliklinik?
    Karena Poliklinik juga memiliki Hak Jawab, apakah Scientiarum membuka ruang untuk hal tersebut? Atau Scientiarum membiarkan proses pembusukan nama Poliklinik terus berlangsung? Hati-hati…itu kan sama juga pembusukan nama UKSW.

  28. agus says:

    @ranto gundul

    makanya biar gak busuk, seharusnya poliklinik kalau punya program atau sistem baru tolong dong disosialisasikan. Masakan pegawai UKSW minta surat keterangan sehat aja bayar 20.000, murah puskesmas dong pak ranto.

    Apa gunanya punya poliklinik dan dipotong tiap bulannya untuk kesehatan tapi tetap bayar untuk secuil kertas dan cap.

  29. Frshl says:

    Semoga Poliklinik dapat menjadi salah satu fasilitas di UKSW yang lebih baik, dengan lebih memperhatikan kesejahteraan mahasiswa..
    Karena tanpa Mahasiswa belum tentu Poliklinik dapat berdiri. Untuk itu marilah kita, baik pihak Poliklinik dan pihak Mahasiswa untuk dapat saling mendukung. Sehingga para Mahasiwa dapat dengan puas berobat di Poliklinik, dan tidak berkeluh kesah.
    Bravo UKSW

  30. teaaaaaaa says:

    setuju juga…..tu ma rantooo.

    pihak poliklinik juga berhak berbicara n berpendapat donkkk…..
    karena pastinya ada etika dalam berbicara…pa lgi kita sebagai mahasiswa UKSW pastinya…

    dengan mengadili poliklinik tanpa memberikan kesempatan pada pihak poliklinik untuuk menjawab itu namanya menjolimi….

    alangkah baiknya pihak scientiarum menyediakan ruang untuk poliklinik untuk menjawab
    dan untuk mahasiswa juga tidak hanya memandang sebelah mata, Qta juga harus menghormati etika kesehatan yang ada, yang Qta sebagai orang awam tidak tahu apa itu etika kesehatan

  31. Dicky says:

    @ranto gundul :
    > Atau Scientiarum membiarkan proses pembusukan nama Poliklinik terus berlangsung?
    > Hati-hati…itu kan sama juga pembusukan nama UKSW.

    Lho ya objektif aja lah. Kalo jelek, bilang jelek. Nggak usah sungkan2.
    Kaya jaman orde baru aja pendapat diatur lewat keran 😀

  32. Ns.Cut3 says:

    kalo aku satu aja buat Poli uksw,,, Bapak yg di RESEPSIONIS ramah dikit Knapa sich??
    klien yg pada datang jadi tambah sakit liat bapaknya ….
    mohon ditindaklanjuti..
    thks

  33. gracious says:

    @ dicky
    “Lho ya objektif aja lah. Kalo jelek, bilang jelek. Nggak usah sungkan2.
    Kaya jaman orde baru aja pendapat diatur lewat keran :D”

    dicky yang budiman… waaahh kan juga gak objektif kalo kita mengabaikan pendapat poliklinik dan orang2 yang bilang kalo poliklinik itu gak jelek2 amat…

    kalo kita gak beri ruang mereka untuk membela diri…
    apa bedanya sama jaman orde baru?

    betul…

  34. keluhkesahtiadatara says:

    UKSW piye iki?!?!
    Itu dokter laki….dokter beneran apa gadungan ??????????????
    jangan2 dokter hewan ?!?!?!?!

    yang jelas bukan dokter mata.

    tp kan dokter umum mas…. & diperuntukan bagi mahasiswa….

  35. dc FIK says:

    benar kata teman-teman,,, pegawai poli mank mahal senyum. Bisa di bilang JUDES. utamanya, pegawai recepsionis yang laki-2.

    klo bosan mlayani mahasiswa, mending keluar n cari kerja lain aja. Key…..?

    Buat CWEETY,,, komentator poliklinik.
    Gini ya sobat,,,,
    saol RADANG, saya rasa ada benarnya kalau dilihat dari gejala sakit yang kamu rasakan.
    Demam, meriang, pusing, Flu, itu adalah efek yang dialami seseorang jika bagian tubuhnya ada yang sedang mengalami radang. Dalam teori yang kami pelajari, itu merupakan kompensasi dan tanda adanya Radang.

    semua bisa di jelaskan. Kalau ada teman dari bagian keperawatan, coba aja shar…
    saran aja,, kalo pas berobat, tanyakan saja “kenapa bisa jadi begini?, penyebab utamanya apa?, dll”

    Key….?

  36. arwyn_FIK says:

    allow,,saya tdk ingin brkomentr kpd bpak yg jaga di adminstrsi coz bpakx udh bbrapa kali ditegur n mendapat prhatian dr direktur poli tp blm digubris jg.
    buat civitas yg mnggunakan jasa poli,ni ada bbrp saran:
    1. katakan smua masalh mngnai keshatn anda kpd dok, shngga diagnosa yg ditegakan cukup kuat.
    2. tanyakan kpd doktr diagnosa dr hasil anamnesa dan tanykn jga mngpa n apa fungsi obat yg diresepkn
    3. poli hanya bertugas unk tindakan promotif, edukasi, dan hnya unk pengobtan tingkat pertma yg slanjutny akan dirujuk untuk mndptkan playanan yg lbh trpadu n khusus.

    saran buat dir poliklinik:
    1. usahakn sistem adminstrsi dibuat lbh baik shingga tdk brmaslh dgn ada atau tidakny kartu sehat to dgn KTM pun bisa dilayani.
    2. profesionltas stiap dokter hrs ttp dijaga dan dikmbangkan

    skian dulu dr sy,,
    klaw ada yg mau brdskusi soal kshatan bisa dengan Tmn2 dr FIK

    gb

  37. andino says:

    WAh2,,,emang tuh POLIKLINIK UKSW busuk bgtz,,,,hampir tiap kali ak ksna diagnosisnya radang tenggorokan,,,apa dktr2nya dl wkt kul ga di ajari yah??Bpk resepsionis jg ga nyenengin bgt,,kyk gtu kok ya masih aja kerja dstu,,klo dl tempat laen uda dipecat dr dl tuh,,,Pdhl uda bayar mahal2 tp pelayananya NOL BESAR,,,
    Rugi jg msk UKSW,,,,

    Tp jd dilema jg ney,,,saya bangga kul di Fak Teknik Elektro ( FTEK ) UKSW tp sayang dalemnya UKSW tu BUSUK bgt,,,ga cm POLIKLINIK aja,,,mw ngasih saran ma adek2 kelas wktu SMA klo UKSW tu BUSUK ntar di bilang pengkhianat,,,tp mw bilang UKSW tu bagus ntar di bilang ga jujur,,,,,jd serba salah deh,,,,,

  38. iwak sewu says:

    POLIKLINIK UKSW, apakah hanya untuk ‘sekedar punya’ tapi tdk terurus. Atau mungkin hanya untuk tempat magang anak FIK kah?
    Semua yang berobat ke poliklinik pasti diberikan resep MINIMAL 3 MACAM OBAT. padahal jika dicermati,seharusnya penyakit2 tertentu dapat disembuhkan dengan 1 macam obat saja. Tapi memang dokter2 yang tidak terbeban terhadap jabatannya, umum memberikan banyak obat untuk tiap keluhan pasien (perut kaku,mual2,diare – maka diberikan lah minimal 3 macam obat.padahal intinya ya cuman di diarenya). Pembodohan masyarakat…dan menjadikan orang cenderung konsumtif terhadap obat2an yang sebetulnya tidak terlalu perlu.
    Birokrasi di UKSW, apakah tanggapan2 semacam ini dicermati?ataukah bagaikan angin lalu saja?

  39. Markus AR says:

    Wah saya kurang tahu tentang hal tersebut. Mungkin ada kesalahpahaman antara pihak poliklinik dan apotik.

    Lebih baik masukan di surat pembaca di koran, maka akan lebih baik dan cepat ditanggapi.

  40. fte_jaya says:

    ternyata banyak yg komplain jg ama resepsionisnya.
    klo bisa saya asumsikan, orgnya cuma satu, emang orgnya keliatan bgt gak niat utk melayani.
    setiap kali saya kesana, pasti pelayanannya gak ramah. klo gak liat status sendiri, udh saya maki2 tuh org.
    tlg buat yg berwenang utk segera menindaklanjutinya.

  41. ROSALINA T. ENGKANG FAK ILMU KESEHATAN UKSW says:

    pertama kali q menginjakkan kaki q di kampus uksw, gila q ngerasa sesuatu yg beda, beda dr universitas lain, uksw q salut sma uksw byk beasiswa yg diberikan, fasilitas yg mendukung mahasiswa u/ belajar tp hati q sedih sewaktu begitu byk komentar yg diberikan bwt uksw seolah olah uksw hanya sebagai tempat pelarian mahasiswa yg tdk diterima di perguruan tinggi lain. so qta sebagai pelajar jgn hanya protes tp tolong tunjukkan rasa peduli qta, seperti poliklinik uksw yg begitu byk kekurangannya dlm melayani, qta sebagai klien pada saat mereka memberikan pelayanan yg kurang qta bisa langsung menegur mereka, qta tdk perlu ngomong dibelakang tp langsunk didepan, karena itu semua demi kebaikan qta semua.
    dan saya sebagai mahasiswa ilmu kesehatan UKSW, ini menjadi beban buat saya, saya akan memberikan pelayanan yg maksimal untuk klien saat ini dan nantinya dan akan tunjukkan lulusan ilmu kesehatan uksw, adalah lulusan yg berkompetisi walaupun qmi fakultas termuda di uksw. jadi mohon dukungan dari berbagai pihak untuk kelancaran qmi dalam menggapai mimpi mim[i qmi dikemudian hari.

  42. anThi_FiK says:

    Sy mahasiswa FIK tidak mw berkomentar banyak…tetapi saya ingin menyampaikan bahwa poliklinik memang memiliki kekurangan…dan dari kekurangan tersebut lah kita tahu apa yang harus kita perbaiki dari POLIKLINIK tercinta kita…jgn hanya berkomentar saja…tapi pikirkan apa yang harus kita lakukan terhadap POLIKLINIK UKSW…sehingga kelak POLIKLINIK tersebut tidak di CAP sebagai POLIKLINIK yang tidak baik…

    ^Bagi bapak yang menjaga POLIKLINIK sy tw anda cape melayani bnyk pasien…tp jgn jdkan cape tersebut menjadi halangan untuk tersenyum dan melayani orang…jdikan hal tersebut sbgai suatu pekerjaan yang menyenangkan dan melayani TUHAN….^

    GBU ALL…

  43. Yoyok 2003 says:

    duh…Andai manajemen Poliklinik menggunakan hak jawab untuk menyanggah surat pembaca ini (*berharap*)..jadi paling tidak kita tahu bahwa manajemen poliklinik juga ikutan baca thread ini..soalnya saya juga pernah mengalami hal serupa. Sampai males berobat ke poli…

    ps: atau jangan2 lagi menyusun gugatan perdata dan pidana pake UU ITE neh? hihihi.

  44. C.A. says:

    @Yoyok 2003: Mungkin mas Yoyok perlu nanyakan kepada redaksi SA mengapa hak jawab itu nggak pernah dilayani, padahal kan poliklinik sudah lama memberikan klarifikasinya…. Nah…

  45. steph says:

    benar sekali. saya rasakan pelayanan di poliklinik uksw sangat KURANG SEKALI. apalagi pegawai poliklinik, SAMA SEKALI TIDAK RAMAH TERHADAP PENGUNJUNG!!!!!!!

    walaupun kami ini mahasiswa, tapi kami juga berhak mendapatkan pelayanan yang terbaik dari unit uksw. KHUSUSNYA DARI POLIKLINIK. HARUSNYA DIADAKAN UJI KELAYAKAN UNTUK SETIAP PEGAWAINYA!!!!!!!!!!

  46. Rendy says:

    Memang segala sesuatu tidak ada yg sempurna termasuk poloklinik. Tapi jangan menjadikan kata2 bijak itu untuk memelihara sesuatu yg kurag hingga menghambat perubahan.
    Pada tahun 2007 awal saya merasakan kondisi tubuh yg sangat lemah, karena tidak ada orang tua maupun sanak saudara di sala3, saya pergi ke poloklnik untuk mendapatkan pengobatan. Saat itu dokter yg memeriksa saya mengatakan bahwa saya hanya sakit biasa dan akan sembuh dalam 3 hari. Setelah 4 hari tidak sembuh saya kembali ke poli dan ditangan oleh dokter yg berbeda. Dokter ini mengatakan bahwa saya hanya flu. Obat yg diberikannya lumayan manjur tapi hanya bermanfaat menahan sakit sementara. Akhirnya kondisi saya semakn memburuk dan tidak dapat bangun dari ranjang. Terpaksa memberi tau orang tua yg ada di jakarta dan mereka segera datang. Saya dibawa dan diperiksa di RS Mardi Rahayu Kudus dan ternyata positif terkena tipes.
    Apa jadinya saat ini jka saya tetap bekeyakinan bahwa saya hanya “FLU” seperti yg dikatakan oleh dokter di poliklinik tersebut?

  47. Nana says:

    saya Mahasiswa FIK… jujur prtama kli k poliklinik… adlh pnglman yng seruuuu… krna msing2 dokter mendiagnosa sakit yng brbeda… pernh wktu sya periksa gigi pada pagi hari,,, ktnya gigi saya harus dibersihkan… dng membyar 1 grahang 60 ribu…..kmudian siangnya sya blik lgi k poliklinik,, dokter yng berbeda m’mberikn diagnosa yng berbeda… ktnya gigi saya tdk apa2 hnya perlu minum obat…. sya mnjadi bingung..?? sbnrnya dokter yg mn yg diagnosanya benar…??? Dengan pengalaman ini saya merasa ragu akan pelayanan dari pihak poliklinik. Apalagi saya sebagai seorang mahasiswa yang telah membayar uang layanan kemahasiswaan yang didalamnya telah termasuk uang pengobatan di poliklinik. Pelayanan yang diberikan kurang memuaskan, saya sbgai mahasiswa merasa dirugikan.
    pelayanan dari para karyawan poliklinik juga sangat tidak memuaskan. Karyawan di poliklinik sering marah-marah tidak jelas pada mahasiswa yang datang berobat. Padahal ketika sayadatang ke poliklinik saya dalam keadaan sakit. Lebih baik saya berobat di rumah sakit terdekat yang memberikan pelayanan terbaik bagi setiap pasien daripada ke poliklinik yang memberikan pelayanan kurang memuaskan.

  48. NanAka says:

    ni masalah emang udah dari dulu2…..
    CKS: ada kk angkatanku yg berobat, dia sakit laen, dikasih obat laen,, alhasil dari yg dulu badanya XXL, jadi dah badannya M.. saking setres aku liat kondisinya, dari awal aku terdaftar sebagai mahasiswa(2006) sampai sekarang, aku berdoa sama Tuhan,, biar aku gag sakit. secara, aku bukan anak orang kaya yang kalo sakit bisa ke dokter mana aja, jadi satu2nya harapanku ya poliklinik, tapi berhubung telah terjadi hal2 yang luar biasa, aku memutuskan supaya gag sakit… klo aku sakit trus ke poliklinik, tanpa sengaja aku didiagnosanya salah, orangtua aku juga yang susah…. aku sebagai salah seorang yang turut berprihatin dengan pengalaman kawan2, cuma bisa berdoa, semoga Tuhan menggerakkan hati para pegawai poliklinik supaya bisa memberikan pelayanan yg terbaik buat mahasiswa dan terkhususnya untuk Kemuliaan Tuhan. apa yg gag mungkin dimata manusia jadi pasti dimata Tuhan lho,, contohnya,, aku bedoa biar gag sakit selama di sini dan itu terbukti dalam hidupku. kawan kita sebagai bagian dari KAMPUS TERCINTA, seharusnya kita mendoakan menurut agama dan kepercayaan kita masing2 untuk setiap suka-duka kampus kita. saranku, buat kawan2, klo memang itu pegawai gag berubah2, cobalah kita yang berubah. jangan selalu berpikir negatif atas ketidakramahan orang lain. try to think positif. jangan menuntut apa yang orang harus berikan bagi kita, tapi berikanlah terlebih dahulu kepada orang lain (awali langkah kecil dengan terus memberikan senyum). klo memang kata kawan2, bapak itu senyumnya mahal,, jual murah atau berikan secara gratis senyum kita kepada pegawainya..
    jangan hanya kritik jika tidak disertai dengan masukan yang membangun…
    salam…
    GB

  49. adi says:

    Perkenankan saya menyampaikan suka-duka yang saya alami di poliklinik UKSW. Saya bersedia bertanggung jawab apabila saya tidak menyampaikan informasi yang sebenar-benarnya pada teman-teman mahasiswa. Saya menulis di sini bukan karena saya pengecut dan mau menjelek-jelekan institusi ybs, tetapi saya hanya ingin berbagi informasi, sebab kalau perlu saya bisa memberikan feedback dengan cara lain TANPA MENIMBULKAN KONFLIK entah melalui LK atau menemui WR III. Perlu saya tambahkan, hal-hal seperti ini tidak bisa disampaikan secara frontal di depan orangnya.

    Saya sangat berterimakasih atas pelayanan dr. Silvy Leuwol yang membantu kesembuhan saya. Beliau ramah, perhatian, dan cerdas. Saya sering ke poliklinik UKSW dan mendapat perlakuan yang sangat baik dari beliau. Beliau juga selalu memberi obat yang tepat buat saya.

    Sayangnya, walaupun memiliki seorang dokter yang baik seperti dr. Silvy, poliklinik UKSW juga memiliki:
    1. Seorang petugas administrasi yang lebih mirip tukang pukul ketimbang petugas administrasi di sebuah institusi MEDIS.
    Sudah sekian kali saya dibentak, ditertawakan, dan dimarahi tanpa sebab yang jelas. Pernah suatu kali giliran saya dilewati sampai dua kali oleh dia. Saya sudah menyerahkan kartu berobat dan menulis di register tetapi hanya didiamkan saya oleh dia dan dia mendaftarkan dua pasien lain yang seorang adalah pegawai UKSW dan yang seorang lagi pasien umum. Padahal di register nama saya berada di atas dua pasien tersebut tetapi yang didahulukan oleh dia bukan nama saya. Setelah tidak ada yang lain baru dia mengambil kartu saya dan bergumumam-gumam sendiri (terdengar seperti keluhan). Kali lain dia berteriak sendiri: “Huaaahhhhh!” ketika hendak mendaftarkan nama saya sambil bergumam-gumam sendiri seperti tadi. Kelihatanya dia ‘wegah’ atau malas melayani saya. Saya berusaha ramah dengan bertanya: “Yang (poli) gigi buka to Pak?” tetapi dia menjawab dengan nada seperti orang yang mengajak berkelahi “Lha di situ ada ndak!!?” sambil melotot ke arah register. Setelah itu dia juga ‘ngerasani’ atau menjelek-jelekkan saya di depan para apoteker di sana. Dia bilang ke mereka dengan nada mengejek: “Poli opo? Gigi? Umum? Kulit!!?” dan tertawa-tawa dengan nada mengejek. Pernah kali lain kartu berobat saya hilang. Saya sudah membawa KTM saya dan meminta maaf sampai dua kali tapi dia tetap membentak dan memarahi saya dan setelah itu marah-marah sendiri ketika mencari file saya di rak lalu melempar kartu saya yang baru ke atas meja sambil terus memarahi saya.
    2. Seorang dokter gigi yang kurang kompeten dan kurang ramah. Saya ke sana untuk menambal gigi, dan saya sudah utarakan ke dokter tsb sampai dua kali bahwa tambalannya masih mengganjal. Dokter tersebut tetap ngeyel/bersikeras kalau tambalannya sudah bagus dan hanya mengebor sekadarnya saja. Besoknya tambalan tersebut pecah dan saya pergi ke dokter lain. Kata dokter ini tambalan yang terpasang kasar, kurang pas, dan masih banyak plak yang belum dibersihkan dan ditambal dengan benar.

  50. nonaim says:

    Jiah ternyata sudah banyak korban.
    Apa yang diceritakan temen2 gak berbeda jauh sama apa yang saya alami, lihat, dan dengar.
    Selama 8 tahun (s1-s2) saya d uksw, jarang memakai fasilitas ini, bahkan BERHENTI setelah melihat dengan mata saya sendiri Dokter gigi Poli salah cabut sampai 2 gigi teman saya. Saya pun menjadi khawatir atas 2 tambalan pada gigi saya. Padahal 6 bulan sbelumnya (sya rutin cek gigi) tidak ditemukan lubang, saya pun rajin sikat gigi. Dulu karena panik dibilang ada 6 lubang sehingga saya kurang dapat berpikir dengan jernih. Seharusnya saya cek juga di drg lain. Pas sy cek di drg langganan di rumah 6 bulan berikutnya ternyata tidak ada lubang. (harusnya sisa 4, tp krn jatah tahunan poli cm cukup 2tambalan). Mau setuju juga apa yang sering dibilang dokter “RADANG”, bahkan sy dengar dr teman sy yg berulang cek karenan demam hanya dibilang demam biasa. Alhasil, di cek di RSUD terkena DBD dan kondisi sekarat. fiuhh..

    Kalau mau sehat jangan ke poli deh untuk urusan yang berat2, tapi sebatas penyakit ringan it’s ok. lebih baik keluar / nambah sedikit. Relain iuran buat poli.

    Dan yang Lucunya lagi, dari hal kecil seperti poliklinik yang banyak masalah sekarang 2016 sudah berani mendirikan fakultas dan membeli RS, wow wow wow.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *